Powered by Blogger.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Catatan Perjalananku -Madinah Al Munawarah 1

Wednesday, May 27, 2009

Alhamdullillah akhirnya aku selamat kembali dari tanah suci Mekah. Dua tiga bulan sebelum berangkat ke sana aku amat khuatir, takut-takut aku tidak mampu bertahan untuk duduk dalam pesawat untuk tempoh yang agak lama. Bayangkanlah 8 jam duduk di atas kerusi. Sepanjang tempoh aku sakit belum pernah aku duduk di atas kerusi biasa. Duduk di atas kerusi roda pun dua jam aku sudah mulai gelisah inikan pula dudk di kerusi biasa untuk tempoh 8-9 jam.

Satu perkara lagi yang aku risaukan ialah tentang ‘buang air’. Air kecil tiada masalah bagiku kerana kencingku secara terus masuk ke beg kencing yang seumur usiaku akan berada di sisiku. Ini tentang air satu lagi..faham-fahamlah ya! Oleh kerana aku hilang deria rasa jadi situasi ‘bocor’ boleh terjadi bila-bila masa tanpa aku sedar dan tanpa di kawal. Bayangkanlah jika ianya berlaku habis satu pesawat. Silap-silap pesawat terpaksa membuat pendaratan kecemasan.…hahaha (ini hanya lawak bodohku saja).

Hari yang di nantikan tiba, Mei 20, 2007 aku ke KLIA dengan rombongan seramai 16 orang ahli keluargaku. Setelah selesai pendaftaran aku ditolak masuk ke dalam pesawat Saudi Arabia pada pukul 7.00 petang. Aku dan isteriku mengambil tempat duduk kelas bisnes sementara ahli keluarga yang lain kelas ekonomi atas sebab masalah fizikalku. Maka terpisahlah kami untuk seketika.

Aku disambut oleh krew penerbangan di pintu masuk. Setelah surat ‘pengesahan doktor’ di tunjukkan aku di bawa masuk ke tempat dudukku. Alhamdullilah aku di tempatkan di bahagian hadapan sekali dan mudahlah untuk kerusi rodaku masuk. Di sini cuma ada 14 tempat duduk sahaja. Kerja mengalihkan aku ke tempat duduk dilakukan oleh isteri dan anakku kerana mereka lebih arif tentang keadaan fizikalku. Jika tersilap angkat boleh membuatkan aku menjerit kesakitan.

Pesawat mulai bergerak, gegaran pesawat membuat aku sedikit kekejangan. Isteriku memegang badanku sehingga gegaran pesawat hilang. Setengah jam di udara aku meminta isteriku melaraskan tempat dudukku ke posisi baring. Untuk merehatkan saraf dan ototku aku mengambil pil beclofen dan ubat tahan sakit. Sepanjang penerbangan tali pinggang sentiasa terpasang di badanku. Cuma sesekali badanku mengelunsur dan perlu di angkat semula oleh isteriku.

Jam 12.30 malam (5.30 pagi waktu Malaysia) aku tiba di Madinah. Segala bagasiku di uruskan oleh anak-anakku. Semasa menjalani proses imbasan salah satu begku telah di tahan kerana ada sesuatu di dalamnya. Pegawai yang bertugas meminta begku di buka. Setelah menyelongkar isi di dalamnya, sebuah ‘alat motor’ untuk mengepam tilam anginku (ripple mattress) dan ubat-ubatanku di bawa keluar. Setelah di terangkan fungsi alat/ubat tersebut barulah begku di lepaskan.

Di situ sedia menanti wakil agensi/muasasah menguruskan perjalanan kami ke hotel penginapan. Semua bagasi di masukkan ke dalam bas yang sedia menanti kami. Aku bertanya kepada muasasah yang bertugas adakah alternatif lain buatku kerana aku tidak mampu untuk menaiki bas. Aku di maklumkan hanya bas sahaja yang di sediakan untuk kami.

Aku berasa kecewa dan marah kerana pehak muasasah se olah-olah tidak prihatin pada keadaan fizikalku. Setelah berbincang pehak muasasah masih tidak mahu bertolak ansur dan akhirnya aku mengalah atas nasihat isteriku. Kesabaranku mula teruji di bumi yang suci ini.

“Sabar bang kita datang nak buat ibadah, ini semua ujian dari Allah” kata isteriku untuk menenangkan keadaan.

Sebentar kemudian datang se orang pemandu teksi yang memang sedia menanti untuk meng ‘ngap’ kami. Dia sedia menghantar kami dengan bayaran Riyal 50 (RM 50). Aku tiada pilihan dan terpaksa membayar untuk perjalanan lebih kurang 20 minit sahaja.

Aku sampai di Taibah Hotel lebih kurang jam 2.00 pagi. Kami daftar masuk dan terus ke bilik untuk berehat.

Jariku mulai terasa letih, tunggu ceritaku seterusnya bagaimana terharunya perasaanku sehingga menitis airmata bila berada di dalam masjid Nabawi.



Catatan jam 1.05am

2 comments:

Goldman February 8, 2010 at 5:49 PM  

Untuk harga emas jongkong dan lain-lain yang hebat sila hubungi saya di goldman999.9@hotmail.com.

Harga lagi murah daripada Habib, Poh Kong dan dealer2 lain. Bekalan antarabangsa.

Rebat tunai segera RM 1,000 hingga RM 1, 500.

Terima kasih.

ANAK PAK UTUH March 5, 2010 at 11:15 PM  

Kami juga ke tanah suci pada tahun 2007 melalui Penerbangan KT 4, tapi bulan Nov.

Post a Comment

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP